Article

10 Tips Cerdas Atur Keuangan di Masa Pandemi Khusus Buat Kamu

15:50, 20 November 2020

Nov2 09

Udah mau ganti tahun, rasanya pandemi COVID-19 ini bikin kamu dan Jadimin sama-sama kaget. Secara nggak langsung bikin masalah baru tapi mbok yo kita harus tetep kreatif ngatur keuangannya. Coba deh 10 tips ini biar kamu survive dan happy selama pandemi.

 

1. Selalu dan selalu, jangan besar pasak daripada tiang

Pepatah “jangan besar pasak daripada tiang” masih relevan sampe sekarang. Artinya, jangan sampe lagi pandemi gini, gedean pengeluaran ketimbang pemasukan. Supaya nilai arus kas bersih (net cash flow) bulanan kamu sehat dan uang tunainya ada untuk kebutuhan lain.

 

So, biar nggak lupa dan tau larinya uang kemana, catet deh pemasukan dan pengeluarannya.

 

2. Tentuin pengeluaran yang jadi prioritas

Nggak cuma ditabung aja, tentu kamu punya pengeluaran tertentu yang sifatnya kebutuhan atau keinginan. Nah, usahain dulu pengeluaran yang jadi prioritas.

 

Misalnya pengeluaran untuk beli sembako dan bumbu dapur. Ini kan penting biar dapur tetap ngepul. Sementara kamu yang pengen makan di resto atau kafe, tunda dulu ya.

 

3. Cari penghasilan tambahan

Meski kondisi ekonomi lagi susah selama pandemi, kamu masih bisa loh ngambil kerjaan sampingan untuk nambah penghasilan. Cara ini bisa ngebantu kamu nyeimbangin arus kas dan nambah pemasukan.

 

Misalnya, coba freelance atau kerja lepas, buka kursus atau webinar, mulai bisnis kecil-kecilan, atau nawarin jasa. Bebas, coba aja gaes selama halal.

 

4. Ngutang? Perhatiin ini dulu

Kamu terlanjur ngutang? Gini, ada opsi yang perlu diperhatiin biar utangnya cepat lunas.

a. Jangan nambah utang

Nanti kamu pusing lunasinnya. Khususnya untuk utang konsumtif kayak belanjaan atau menuhin gaya hidup. Kamu perlu tau juga kalo ngutang gini harus bayar pokok utang dan beban bunga.

 

Jadi, pastiin cicilan utang maksimal yang dibayar tiap bulan itu nggak lebih 35% dari penghasilan bulanan kamu.

 

b. Lunasin utang bunga besar

Beban bunga juga jadi kendala pas mau kamu lunasin. Apalagi kalo ngutang ke bank, multifinance, atau P2P lending.

 

Pastiin sebelum ngutang, kamu punya uang tunai cukup buat ngelunasin utang-utang bunga besar. Soalnya, makin gede bunganya, makin gede juga pengeluaran tiap bulan.

 

c. Restrukturisasi kredit

Selama pandemi, wajar banget kalo kamu ngerasain kehilangan pekerjaan atau pendapatan turun. Biar lebih ringan lunasin cicilannya, coba deh restrukturisasi kredit dengan:

- Penurunan suku bunga kredit;

- Perpanjangan jangka waktu;

- Pengurangan tunggakan bunga kredit;

- Pengurangan tunggakan pokok kredit;

- Penambahan fasilitas kredit;

- Bisa juga konversi kredit jadi Penyertaan Modal Sementara

 

5. Beres? Kumpulin dana darurat yuk!

Semua beres dan arus kas sehat, langsung kumpulin deh dana darurat kamu. Dana darurat berguna banget pas kamu ngadepin keperluan mendadak. Misalnya berobat ke dokter, laptop gagal hidup, ganti suku cadang motor/mobil, renovasi rumah, dana saat kehilangan penghasilan, dan sebagainya.

 

Berapa sih dana darurat yang perlu dikumpulin? Ada variasinya gaes. Kalo kamu masih single, kumpulin 3 kali dari pengeluaran bulanan atau pas pandemi gini 6 – 12 kali. Makin banyak tanggungan, makin banyak juga dana darurat yang perlu disediain.

 

6. Sisihin dana buat antisipasi risiko

Selain dana darurat, kamu juga perlu sisihin dana buat antisipasi risiko yang nggak bisa ditalangin dana darurat. Misalnya pas kamu kena penyakit dan butuh biaya besar.

 

Nah cara backup-nya dengan asuransi kesehatan atau asuransi jiwa. Biasanya perusahaan asuransi bakal nanggung beban finansial kamu sesuai risikonya.

 

Kayak Jagadiri misalnya. Ternyata punya produk asuransi kesehatan terbaik yang praktis dan terjangkau. Mulai dari covering untuk kamu doang atau gabungin sama keluarga kamu.

 

Asuransi jiwa juga penting untuk bantuin keluarga saat kamu meninggal dunia atau cacat. Khususnya kamu sebagai tulang punggung keluarga. Nah, asuransi jiwa jadi pengganti nafkah hilang dan keluarga bakal dapet uang pertanggungan dari perusahaan asuransi.

 

Jagadiri juga punya produk asuransi jiwa yang menarik. Preminya terjangkau dan bisa uang kembali sampe 100% kalo kamu nggak ada klaim hingga akhir masa pertanggungan.

 

7. Nabung buat tujuan finansial jangka pendek

Dana darurat cukup dan asuransi udah cocok, saatnya sisihin dana untuk tabungan jangka pendek. Itu loh, untuk tujuan finansial terdekat kamu kayak nikah, DP rumah, biaya masuk sekolah anak, dan sebagainya.

 

Caranya bisa dengan investasi ke instrumen yang risikonya rendah. Misalnya deposito, surat berharga negara (SBN), reksa dana pasar uang (RDPU), atau reksa dana pendapatan tetap.

 

8. Tabungan buat tujuan finansial jangka panjang juga siapin yah gaes

Pandemi gini emang nuntut kamu mesti nyediain banyak uang tunai (cash). Akan tetapi, siapin juga dong untuk jangka panjangnya. Biar sama-sama seimbang.

 

Kalo kamu pede sama kondisi keuangan yang masih sehat, lanjutin dan konsisten investasi jangka panjang. Pilihannya ada saham, emas, atau properti yang fleksibel secara risiko atau fluktuasi gaes.

 

9. Evaluasi aset investasi kamu

Evaluasi aset investasi atau rebalancing portfolio perlu dilakuin kalo investasi milik kamu sekarang ngehasilin imbal hasil (return) yang sulit tumbuh pas pandemi.

 

Daripada dibiarin dan sayang begitu-gitu terus, mending diatur lagi deh gaes. Bisa dengan ngubah komposisi portofolio investasinya atau nunda (hold) investasinya.

 

10. Terakhir, jangan tergiur return aneh-aneh ya gaes!

Jadimin selalu percaya, risiko investasi dan return berbanding lurus. Artinya kalo risiko investasi yang kamu ambil rendah, berarti return-nya juga rendah. Gitu juga sebaliknya.

 

Dapet iming-iming investasi return tinggi dengan risiko kecil atau tanpa risiko? Tolak gaes, cuekin aja. Jangan tergiur biar pun pihak yang nawarin kamu punya sertifikasi Wakil Manajer Investasi. Sayang kan kalo kejebak terus ambyar?

 

Dari 10 tips ini, mana yang lagi kamu coba? Ngatur duit lancar, badan kudu dijaga. Follow juga Instagram @jagadiri_id biar update terus tips ngatur duit, jagain badan, dan spot liburan hits di Indonesia.

*Artikel disadur dari Aulia Akbar, CFP : Lifepal.co.id 

Recent News

  • Ojk  otoritas jasa keuangan  vector logo
  • Aaji logo asli png kecil
  • Globalsign trust seal1
  • Klikpay
  • Master
  • Va square